Sunday, September 07, 2014

Jangan Malu Bertanya Harga Sebelum Makan

Sumber: supersoccer.co.id
Ngomongin makanan mahal yang akhir-akhir ini ramai diperbincangkan atas kasus Dewi yang kena getok warung makan di Anyer, membuatku teringat kuis di sebuah majalah in style tentang makanan termahal yang pernah dimakan. Di situ aku baru sadar, apa yang aku makan belum ada apa-apanya. Paling mahal makan berdua gak ngabisin uang 200.000. Gak nyangka ternyata kehidupan ini komolit yang gak bisa makan bisa sampai makan nasi bekas, sementara yang bisa makan seporsi bisa sampai jutaan.

Rada gak percaya membaca pengalaman-pengalaman di majalah tersebut sampai dua minggu yang lalu sewaktu aku ke Jakarta, aku ngerasain sendiri yang namanya makanan mahal. Meskipun nggak sampai seporsi jutaan, tapi itulah makanan termahal yang pernah kumakan di kawasan mahal Jakarta yang bernama Plaza Senayan. Di traktir sahabat baruku yang bertemu di Jakarta.

Menu utamanya bebek peking. Meskipun kataku mahal sangat wajar dengan pelayanannya. Setelah memilih menu, si bebek dieksekusi di depan kami. Dikuliti, dan kulit bebeknya dibalut kulit pangsit dibuat cemilan makanan dan langsung disajikan sebagai menu pembuka kami. Wih, ini sih pengalaman baru buatku makan macam gini. Jangan ditanya harganya, pokoknya kalau waktu itu aku yang diminta bayar, uang cashku gak akan cukup. Saat makan aku ngebayangin kisaran harganya mungkin 500.000 ternyata masih belum cukup.

Jika dibandingkan dengan bukti bon tulisan tangan yang diunggah Dewi ke facebook, sangat wajar jika dia mencak-mencak dengan uang satu juta yang dia bayarkan. Restoran yang kuanggap mewah saja masih kalah mahal. Mungkin hanya Dewi yang tahu bon makanan itu asli atau hanya untuk sensasi. Kalaupun asli, bagaimana mungkin bisa menolak bayar setelah makan? Aku sendiri pernah mengalaminya. Satu-satunya kesalahan adalah tak bertanya harga sebelum makan.

Saat buka puasa di Masjid Agung Ramadhan kemarin, kami mampir di sebuah restoran Padang. Kepikiran buat bungkus lauk buat bapak mertua dan untuk sahur. Asal tunjuk, kikil kesukaan suami, kepala mubara kesukaan Bapak, dan aku memilih kepiting.

Biasanya habis gak sampai 70.000 dan paling mahal kepiting. Diluar dugaan hanya tiga menu tersebut tanpa nasi, habis 150.000. Kutanyakan kembali harga satuannya, kepala ikan mubaranya yang jadi biang kerok, satu potong mencapai 70.000. Wuih gak kebayang kelimpunganku. Waktu itu cuma bawa duit selembar 100.000 mesti izin ngambil duit dulu ke atm. Gak mungkin kan aku cancel makanan yang sudah dibungkusin. Ah ya inilah pelajaran untuk tidak malu bertanya harga sebelum makan, apalagi di tempat baru yang tak memajang harga.

27 comments:

  1. betul mbak sy jg sering nyesel kalau gak tanya harga dulu..apalagi jasa service penting tanya dulu..sebelum dikerjakan baiknya bisa tawar menawar dulu

    ReplyDelete
  2. dari dulu yg cocok semua kalangan hanya di restoran AW .... :D

    ReplyDelete
  3. kalau saya biasanya tanya dulu mbak harganya berapa, barulah terjadi tawar menawar, kalau cocok jadi, kalau ngak ya cari yang lebih enteng sedikit heehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jiah masak di warung main tawar2an hahahaha

      Delete
  4. pelajaran yang perlu di erapkan ini, atau kalau mau makan di luar biasanya cari yang udah ada dafftar harganya kali ya mbak, biar gak was was....
    pagi mbak, salam blogwalking, kunjungan pertama nih salam kenal dari saya yuli
    kunjungi balik yah http://yulieono.blogspot.com
    http://coalindomine.blogspot.com
    www.kabardekat.com. terima kasih.

    ReplyDelete
  5. hihihi warung di Anyer ya itu padahal.
    Asiknya cafe2 di mall skrg uda nampilin menu plus daftar harganya....jadi sebelum duduk manis udah bisa tau "hmmmm keknya oke nih menu sm hargnya" :D

    ReplyDelete
  6. Ngenesss banget ya, kita hanya berpatokan pd harga biasanya. Sekarang saya nggak malu hengkang dari warung, klw harga nggak wajar. Mereka butuh pelanggan kok!

    ReplyDelete
  7. Duuuuh, mahal banget mbak :(( aku paling kenceng 200an ribu *itu pun berdua

    ReplyDelete
  8. mending di mall aja ya,,,sudah ada daftar harganya,,, :)

    ReplyDelete
  9. wah wah, bisa bahaya kalo bawa uang tunai nya pas pas tuh. kalo langsung melahap makanan tanpa mengetahui harga.

    Sebagai pembelajaran kedepan. ^_^

    ReplyDelete
  10. iya,,,aku juga lihat di timeline fb mengaenai masalah itu,,ikan bakar aja sampe 400ribu,,,

    ReplyDelete
  11. Pokoke pembeli memang kudu cerdas dan asertif

    ReplyDelete
  12. iya mba..harus ty dulu ya biar ga kasus kayak anyer itu...

    ReplyDelete
  13. bener! kudu tanya harga dulu sebelum pesan. daripada kebobolan >.<

    ReplyDelete
  14. saya pernah makan di salah satu mall di jakarta, 1 orang kena 1 jutaan... untung dibayarin...

    ReplyDelete
  15. yang mendadak kaget itu kalo makannya di warung harganya restoran,sungguh kejam hahahaha.... *pengalaman*

    ReplyDelete
  16. Betul.. kalao sekarang mau beli makan di restoran harus tanya dulu berapa harganya biar aman. Seharusnya tiap restoran diwajibkan menampilkan menu dengan harga yang sudah dipastikan untuk kenyamanan konsumen.

    ReplyDelete
  17. wah kaya aku donk suka nggak nanya-nanya, makanya aku suka pergi ke tempat makan yang daftar menunya sekaligus ada harganya jadi bisa dikeker habisnya berapa he...3x

    ReplyDelete
  18. Abis ke atm, terus 'lupa' langsung pulang... hihihi

    ReplyDelete
  19. Waah benar itu .. harus bertanya dulu sebelum memesan .... ck ck ck ... kalo tidak gak kebayang deh efeknya ...

    ReplyDelete
  20. aku pernah kebalikannya nih, waktu karena gak aa daftar harga aku pesan yang standard aja deh eh pas bayar aku kaget murah sekali :)

    ReplyDelete
  21. Kasus di Anyer tsb terasa aneh di dengar..
    Masa' harganya gila2an gitu

    ReplyDelete
  22. bener banget tuh mbak.... cuma kadang malu bertanya juga, sih, hehehe... Cari aman sih saya cari warung yang udah pasang harga :)

    ReplyDelete
  23. Yang merasa aneh pergi ke anyer sana..coba sendiri

    ReplyDelete
  24. Iya sih, kalau di restoran (yang gak ada daftar harganya) gitu, malu nanya. Tapi kalau di warung kaki lima gak malu :)

    ReplyDelete
  25. Kalo aku punya pengalaman begini bukan di tempat makan, mbak. Dulu pernah mau launcry pakaian, nggak banyak, cuma 5 potong. Begitu selesai, aku pikir cuma kena 8ribuan. Eh ternyata kena 50ribu. Aku yang cuma bawa uang pas-pasan terpaksa harus lari ke ATM. Jadi nyesel nggak tanya dulu tarifnya

    ReplyDelete
  26. malu bertanya sesat di dompet .
    makanya saya lebih suka makan di resto yg udah kenal / ada nama atau Franchise saat mengunjungi suatu daerah. bisa juga liat dulu menunya apa sudah tertera harga ?

    ReplyDelete

Thanks for comming and no spam please

Follow
My twitter @ununtriwidana
My Instagram @nunuelfasa

Feel Free To Follow My Blog