Thursday, December 04, 2014

Pertimbangan Sebelum Membeli Mesin Cuci

Akhirnya kami membeli mesin cuci juga setalah mempertimbangkannya selama dua tahun. Hihi lama banget yak. Di awal-awal si suami selalu nawarin buat beli mesin cuci. Aku selalu menolak karena saat itu kami pertama kali pindah kontrak dan belum punya kulkas. Mending beli kulkas, kalau mencuci bisa sambil olahraga. Pikirku.

Sampai pindah ke rumah sendiri, suami masih nawarin buat beli mesin cuci. Naluri perempuan selalu berbeda. Selama aku masih kuat mencuci kenapa harus pakai mesin cuci? Mending uangnya buat beli perhiasan. Hehe

Baru saat hamil aku ngerasain apa yang dirasain suami. Kenapa selama ini dia selalu nawarin buat beli mesin cuci melulu? Melihat suami yang setiap hari nyuci tanpa mau aku bantu rasanya tuh nyesek. Aku gak bisa ngapa-ngapain selain nungguin dia di depan kamar mandi. Dia capek-capek pulang kerja harus nyiram tanaman, ngepel, masak belum tengah malam mencuci. Melihatnya berjibaku seperti ini rasanya sudah mulai butuh mesin cuci. Eh giliran, si suami yang nunda-nunda. Katanya sayang, uangnya buat biaya lahiran.

Duh enggak tega aku, langsung deh aku minta diajak ke toko elekteonik meski pun sambil jalan kayak siput. Nah sebelum membeli aku sudah cari informasi tentang mesin cuci supaya gak bingung milihnya. Apa saja sih pertimbangannya?
  1. Top Load or Front Load?
  2. Mesin cuci bukaan atas atau bukaan depan? Ini yang galau. Kalau kata temen suami yang punya uasaha laundry nyaranin buat beli yang bukaan depan. Menurut informasi di internet emang bukaan depan lebih maksimal. Nyucinya lebih bersih dan lebih kering. Tapi kenapa aku beli yang Top Load alias bukaan atas? Hmm... pertimbangannya sih supaya lebih awet. Hehe. Logikanya kalau tutup atas bermasalah mesin cuci masih bisa dipakai. Emang sih tutup ada sensor yang kalau kebuka mesin gak bisa nyala. Tapi kan bisa diakalin, sementara kalau bukaan depan kalau rusak ya bener-bener gak bisa dipakai. Lagian siapa juga mau beli mesin cuci cepet rusak ya, hehe, pengennya sekali beli buat sumur hidup sih kalau bisa. wkwkwk. Tapi alasan yang lebih rasional, untuk rumah tangga emang cocok yang bukaan atas. Yang enggak nuntut kudu kualitas. Karena pakaian rumah tangga umumnya gak kotor-kotor amat. Paling juga keringat. Kalaupun ada yang kotor membandel enggak ada salahnya sesekali sikat pakai tangan. Yang pasti top load lebih murah deh. Ini yang menurutku bukaan atas lebih favorit lebih banyak pembelinya daripada bukaan depan.



  3. Mesin cuci dua tabung atau satu tabung?
  4. Ini yang awalnya enggak aku tahu perbedaannya. Jadi ternyata mesin cuci itu ada yang bertabung dua dan bertabung satu. Ada yang pengeringnya jadi satu dalam satu tabung, ada juga yang terpisah. Beberapa bulan lalu ada tetangga yang nawarin mesin cuci dua tabungnya mau dijual murah. Karena masih sayang-sayangna sama uang buat ditabung, untung aku tolak. Ternyata mesin cuci dengan satu tabung lebih membantu. Jadi kita nggak perlu repot-repot buat mindahin hasil cucian ke tabung satunya. Pengalaman aku pernah pakai mesin cuci dua tabung punya mertua, hasil cuciannya kudu peras sendiri sebelum dipindah ke pengering. So kadang ada air yang netes-netes ke dalam mesin, jadi mesinnya kadang konslet suka nyetrum gak jelas. Lagipula kalau masih mengandung air spin (mesin pemutar)nya sering gak imbang karena keberatan, spinnya jadi susah buat mutar. Tapi kalau dengan satu tabung, setiap habis nyuci selalu diakhiri dengan spin. Mau itu dalam kondisi mencuci, maupun pembilasan.



  5. Kapasitas mesin cuci
  6. Kalau kapasitas aku milih sesuai kebutuhan yang paling kecil, kebetulan yang paling kecil ukurannya 7kg. Juga menyesuaikan dengan tempat dimana mesin cuci kami letakkan. Sehingga pas dan tidak memenuhi ruangan.



  7. Mesin cuci otomatis atau manual?
  8. Kebanyakan mesin cuci dengan satu tabung memiliki tekhnologi lebih tinggi dengan penggunaan mesin otomatis. Sistem kerjanyapun seperti komputer yang menggunakan memory sehingga dapat merekam perintah kerja. Sehingga sambil mencuci bisa ditinggal buat ngerjain yang lain, mesin cuci akan berjalan sendiri sampai perintah kerjanya selesai. Mulai dari pengisisan air, kapan waktunya membutuhkan air mesin cuci akan mengirimkan perintah membuka kran atau sebaliknya menutup kran ketika tidak membutuhkan air. Jadi memang membutuhkan pompa air otomatis. Kebetulan pompa air di rumah tidak otomatis, dan suami belum sempet benahin. Jadi sementara ketika mencuci aku kudu jaga-jaga nyalakan-matikan kran kalau sewaktu-waktu mesin cuci ngasih signal butuh air.



  9. Budget berapa untuk mesin cuci merk apa?
  10. Sebelum merk yang aku tentuin dulu budget yang aku punya berapa? Kebetulan dari awal sudah sepakat sama suami nggak beli mesin cuci yang lebih dari 2,5 juta. Beli yang standart saja. Kalau sudah nentuin budget, nggak bakalan bingung buat beli mesin cuci merk apa. Tinggal kitanya nggak boleh lapar mata. Harus patuh pada budget yang ditentuin. Prinsipnya memang harga nggak boleh lebih dari budget yang ditentukan. Kalaupun nambah-nambah sedikit gak lebih dari 10% dari budget menurutku masih wajar. Alhamdulillah dengan uang segitu masih lebih buat beli mesin cuci yang sesuai keinginan. Awalnya kepincut buat beli yang tekhnologi korea saja, tetapi karena masih cukup akhirnya beli yang katanya merk terbaik costomer's choice. Merknya apa ya? Rahasia ah, aku nggak dibayar buat review. :D

Sengaja nggak diliatin merknya :p

20 comments:

  1. sampai sekarang saya malah gaptek pake mesin cuci hehe.. nice info mak..

    ReplyDelete
  2. sepertinya mesin cucinya sama seperti mesin cuciku tuh,,berarti merek mesin cuci kita sama :)

    ReplyDelete
  3. merknya apa sih maaak *maksa* haha..aku jg lagi mau hunting mesin cuci dengan budget yg sama nih hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw.... Depannya E belakangnya X hihi

      Delete
  4. Waw... analisisnya rinci sekali Mbak Nunu. Makasih lho ya, aku jadi punya indikator ini kalo mau punya mesin cuci :D

    ReplyDelete
  5. Ini salah satu kegalauan Mama ku sih. Mikirnya aja sampe berminggu-minggu. Hahah :D

    ReplyDelete
  6. Aku pakai mesin cuci front load mbak.Bukaan depan
    Sudah 9 tahun masih awet.Soalnya pakainya cuma seminggu dua kali.Yg lima hari laiannya mbak yg cuci pakai tangan
    Hehehe

    ReplyDelete
  7. Pertimbangan yg sangat jelas, gak harus kualitas yg top. Tapi di sesuaikan sama kebutuhan..

    ReplyDelete
  8. kebetulan banget nih mbak lagi mikir-mikir beli mesin cuci..

    ReplyDelete
  9. Merknya apa yaa....?? jadi penasaran hi..hi...
    Betul mbak, kalau mau beli barang elektronik untuk keperluan rumah tangga, harus banyak pertimbangannya. Kegunaan yang maksimal dan yang terpenting sesuai dengan budget :D

    ReplyDelete
  10. alhamdulillah banget. lama ga main kemari, ternyata ada calon ibu cantik..selamat yg terlambat, ga apa-apa kan mba..
    betewe pas punya bayi, pasti mesin cuci jadi pilihan utama tuh..apalagi msim hujan!Mau ah dibantuin si Mba Samxxx

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak jadi beli mbak Samxxxx nya hehehe

      Delete
  11. Yg di rumah masih pake dua tabung. Ini mesin cuci udah hampir 10 tahun, dulu belinya second padahal. Tapi emang beberapa kali pernah dibenerin.

    ReplyDelete
  12. saya tahu yang itu mereknya, saya tahu mbak ...

    ReplyDelete
  13. aish2,, detail bange tnih emakk,, dulu waktu mau beli mesin cuci,maunya yg bagus dan murah (yaiyalah) akhirnya terpilih frontload yg ktnya lebih max, tp semua memang tergantung kebutuhan mak. Selamat punya mesin baru merk E********x ,, eh gitu ya hehehe ^_^

    ReplyDelete
  14. Kalau belinya di www.pricearea.com bisa dibandingin dulu tuh harga-harganya sama toko online lainnya. Jadi kita bisa dapat harga yang lebih murah. Belum lagi kalau ada promo.

    ReplyDelete
  15. Mesin cuci cukup banyak, salah satunya mesin cuci di atas yang berkualitas, serta pembahasannya enak dibaca. Terima kasih untuk penulisnya.. :)

    ReplyDelete

Thanks for comming and no spam please

Follow
My twitter @ununtriwidana
My Instagram @nunuelfasa

Feel Free To Follow My Blog